What's Up Q - Dental Visit Part.2, D'Gigiku Kids Dental Care Bandung

February 14, 2017


Duuuuhh.. maap yaaahh, draft-nya baru kelar sekarang, padahal nyicil nulisnya udah dari kapan tau..

Jadi ceritanya, setelah percobaan perdana bawa Q ke dental care gagal, gue ngajak mama-mama di group untuk bawa anak-anak ke D'Gigiku. Sambil playdate di playground-nya, anak-anak diajak buat nyamperin klinik gigi for real.


Beberapa dari anak-anak ini perdana ke klinik gigi. Para mama udah siap-siap untuk 'cuma main' di sini, in case si kecil gak mau pada check up, karena agendanya hari itu Abang Ben aja yang mau check karena ada giginya yang berlubang, sementara para krucils lainnya memang cuma diajak main ke klinik. Tapi ternyata, anak-anak ceweks ini pada berani dan senang hati diperiksa giginya sama tante dokter. Rei bahkan tenang banget ditambal gigi depannya. Kelar periksa, masing-masing dapet hadiah dari tante dokter Felli yang hari itu lagi praktek.



Krucils sisanya nggak ada yang mau periksa, termasuk Q, hahaa.. jadi yasudlah. Paling nggak dia udah berani untuk masuk ke ruangan dokter, nontonin abang Ben sama Rei ditambal giginya. That's a good start! Poting aja, memang belum waktunya.. Give him a break! :D

Jadilah hari itu kita main-main aja di playground D'Gigiku. Tak lupa membawa bekal biar anak-anak gak kelaperan, heheee.. Kami main-main di sana sampai sore, lho. Pihak D'Gigiku welcome banget kita ngacak-ngacak ruang tunggu, malah para dokter nyaranin sering-sering aja main ke sana, biar anak-anak jadi terbiasa dan gak panik, dengan begitu semoga akhirnya nanti jadi pada mau periksa gigi dengan sukarela di sana.


Seminggu kemudian kami balik lagi. Kali ini Q cuma barengan Abang Ben dan si twins Hav-Ju. Hari itu kami ganti dokter, dr. Isti. Abang Ben tambal permanen, Juan berhasil dicek giginya, sementara Hav masih gak mau buka mulut, samalah ama Q. Tapi yasud, kan judulnya kudu sabaaaarrrrrr...

Selang sebulanan setelah kunjungan terakhir kami ke D'Gigiku, kami balik lagi. Ketemu dokter yang sama, dr. Isti. Hari itu Q berhasil duduk di kursi astronot, yay! Itu aja udah girang banget gueeee.. Awalnya santai, lalu tetiba tegang setelah asisten-asisten dokter mulai berdatangan (cuma 2 orang padahal, tapi gue sungguh nggak tau apa yang ada di pikirannya..). Dan akhirnya gak jadi juga mangapnya.

Rasanya campur aduk deh waktu itu.. sedih, kesel, capek, udah berkali-kali bolak-balik tapi gak berhasil juga, sementara gigi yang bolong akan makin bolong seiring berjalan waktu.. tapi lagi-lagi gue coba selipin pemikiran positif, this too shall pass!


Q bukan anak yang seneng dibujuk rayu, apapun bujukannya soal apapun dijamin gak bakal mempan! Kalau dia gak mood ya gak, titik. Jadi akhirnya gue ngobrol aja deh sama dr. Isti dengan masih di kursi periksa. Cerita tentang kondisi giginya dan tanya-tanya apa kira-kira yang bikin gigi Q kaya yang cepet banget jalan kariesnya, padahal gue merasa udah rajin nyikatin giginya. Saat itu prediksi awal adalah kemungkinan nyikatnya kurang bersih, atau sifat mulut anaknya yang lebih asam, jadi gampang kekikis giginya. Tapi karena belum liat langsung kondisi giginya dr. Isti belum bisa mastiin. Cuma mulai saat itu Q dianjurkan untuk menggunakan tooth mousse buat sikat gigi.

Setengah hati akhirnya gue balik lagi ke rumah, sedih sih, tapi liat ekspresi tegang Q siang itu rasanya gue bener-bener nggak tau mesti gimana. Sampe sempet tanya ke dokter Isti, apa perlu dibius, dok? Untung dokternya ngerti gue setengah panik plus putus asa, dia ngejelasin kalau memang ada anak yang tipenya gitu, lebih sulit dari anak-anak lainnya, jadi ortunya mesti ekstra sabar. Saat itu gigi Q nggak separah itu sampe mesti dibius segala, jadi tenang aja dulu, kasih si anak waktu.. Karena perawatan gigi gak beres hanya sekali, mesti rutin ke depannya nanti, jadi sebaiknya kita nggak meninggalkan trauma buat si anak biar ke depannya bisa lancar.

Lalu gue pasrah..


Beberapa minggu setelah itu kami balik lagi ke D'Gigiku. Gue, S dan Q. Kali itu dr. Isti kasih kabar kalau dia mau resign, jadi sebaiknya mulai hari itu Q dibiasain ketemu sama dokter yang baru. Jadilah hari itu perdana kami kenalan sama dr. Sekar. Q keliatan lebih santai dan nyaman hari itu. Meski tetep gak mau duduk dan diperiksa, tapi muka pengen nangisnya hari itu nggak ada, cuma juteks to the max aja..


Dokter Sekar ini ternyata dokter gigi spesialis anak. Semua dokter yang pernah kami temui di D'Gigiku itu ramah-ramah dan pada sabar berhadapan sama anak-anak, tapi trik tiap dokter ternyata beda-beda. Kali ini dr. Sekar kasih Q sebagian dari peralatan dokter gigi beneran plus manekin gigi untuk dimainin, lalu anaknya ditinggal sebentar. Nggak lama dr. Sekar balik lagi, ngajak ngobrol Q tanya-tanya udah diapain aja giginya. Ajaibnya Q langsung mau dong komunikasi sama tante dokter! Lanjutannya setelah itu, Q berhasil dicek langsung dan ditambal satu giginya, meski lokasinya adalah di playground ruang tengah! Sambil diajak ngobrol ngalor-ngidul sama tante dokternya.




Hari itu gueeee senengnya luar biasaaa! So proud of Q, so proud of myself, kesabaran gueee akhirnya berbuah manis jugaaaa meski jalannya sungguh berliku.. hahaaaa..


Setelah hari itu gue lupa berapa lama pastinya, tapi kelamaan kayaknya kita baru balik lagi ke sana. Meski udah berbekal playdoh buat main tambal gigi palsu, tapi Q sama sekali nggak mau dong buka mulut! Nggak di ruang dokter, nggak juga di playground.. Dan stress kembali melanda gue..!! Pengen nangis rasanyaaa.. Lalu lagi-lagi inget.. this too, shall pass! Jadi gw mencoba menenangkan diri dan pasrah aja deh dulu.


Selang dua mingguan baru kami balik lagi, dengan setengah terpaksa Q akhirnya mau juga diperiksa di ruangan dan berhasil ditambal semua sisa geraham bolongnya. Selesaaaiiiii..!! Langsung gue beliin ice cream Suave nan kece dan endes itu.


---

Gue bener-bener nggak bisa menjelaskan betapa stressful perjalanan nambal gigi Q ini. Saran gue is, mulailah ngenalin anak ke dokter gigi sedini mungkin, saat si kecil belum kenal rasa takut dokter gigi, saat mereka belum suka bayangin yang aneh-aneh, sebelum giginya mulai bermasalah! Biar mereka ngerasa dokter gigi itu ya cuma tante atau om lain aja gitu, jadi nggak perlu takut..

Buat yang udah kadung gede anaknya, kaya anak gue, sabaaaarrrr yeeess.. Sukur-sukur kalau anaknya tipe Rei dan Runa yang gampang, nah kalo tipenya kaya Q, sungguh butuh sabar segunung deh. Tapi yakinlah suatu hari pasti terlewati juga masa-masa ini. This too, shall pass, mom!

---

Sekilas tentang diagnosa dokter Sekar, Q kemungkinan mengalami (please cmiiw) hypocalcemia yang menyebabkan penyerapan kalsiumnya nggak bagus. Atau, tooth decay, yang sering disebut 'soft teeth'. Surprisingly, it run in families! Kurang lebih sama lah kaya diabetes dan asma, yang kalau ada keluarga punya riwayat itu, kemungkinan anak bisa kena juga.

Setelah ngobrol banyak sama dokter Sekar dan cerita panjang kali lebar soal masa kecil gue yang sering bolong giginya, dan S dulu yang giginya suka tumbuh aneh dan di luar garis semestinya, kami dapet kesimpulan bahwa Q memiliki resiko besar tooth decay dari gue, dan tooth anomalies dari S. Jadi kami mesti bener-bener jaga kondisi gigi Q sebisa mungkin agar nggak rusak sebelum gigi dewasanya tumbuh. Karena meski cuma gigi susu, tapi akar dari gigi susu yang bagus akan sangat mempengaruhi pertumbuhan gigi dewasanya nanti.

Tooth decay ini diakibatkan oleh semacam bakteri yang turun-temurun nempel di sekitar mulut. Akibatnya, gigi anak jadi gampang karies. Jujur aja kadang gue heran, karena ngerasa udah sangat concern sama urusan persikat-gigian bocah satu ini, sampe bawa sikat dan pasta gigi kemana-mana demi Q bisa sikat gigi sebelum ketiduran pas sampe rumah. Tiap makan yang mani-manis selalu minum air putih dan kumur-kumur, kadang malah langsung sikat gigi. Tapi kenapa kariesnya lebih banyak ketimbang temen-temennya yang terbilang lebih jarang sikat gigi? Ternyata tooth decay inilah penyebabnya.

Setelah beberapa bulan melelahkan ngurusin gigi bocah yang bolong dengan drama gak mau buka mulut, gue memantapkan diri untuk lebih rajin cek gigi bocah ke klinik gigi, untuk pencegahan ataupun perawatan gigi. Semoga kedepannya gak pake drama lagi ya mas, santai aja laahh..

A huge thanks buat seluruh tim D'Gigiku yang super sabar ramah dan baik hati ngizinin kami bolak-balik rame-rame main di klinik. Special thanks buat dr. Isti, semoga spesialisasinya segera kelar dan bisa kembali praktek! And a huge huge special thanks to dr. Sekar dengan segunung kesabaran dan kegigihannya yang akhirnya bisa juga menaklukkan bocah satu ini. Jangan bosen ya dok, kapan-kapan kami bakal main lagi ke sana.. :D



>> D'Gigiku - Kids Dental Care <<
Tengku Angkasa 31
Bandung
Indonesia







You Might Also Like

2 comments

  1. salam kenal mbak, saya ipey. boleh tau berapa biaya tambal gigi di d'gigiku? makasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai haaii..
      Biaya tambalnya beragam tergantung besar/kecil lubangnya, kalau nggak salah mulai 100-250rb per lubang gigi..

      Delete

The Dancing Fingers

Flickr Images