What's Up Q - Dental Visit Part.1, D'Gigiku Kids Dental Care Bandung.

November 09, 2016


Duluuuuuu.. niatnya pengen rutin bawa Q ke dokter gigi. Maksud hati biar anaknya terbiasa, pergi ke dokter bukan hanya karena sakit, tapi juga buat ceki-ceki. Tapi yah gitu deh.. niat tinggal niat.. sampai umur 3 tahun sekalipun belum pernah bawa Q ke dokter gigi. Akhirnya pas mulai keliatan ada yang nggak beres sama giginya, baru deh emaknya panik. Doh!

Beberapa bulan yang lalu, saya mulai nemu penampakan karies di gigi Q. Mulai dari gigi depannya yang kekikis, sampai muncul calon bolong di gerahamnya. Dulu saya cukup sering bolak-balik ke dokter gigi, makanya udah hafal kalau ada titik hitam di gigi, berarti calon bolong tuh..

Q hampir nggak pernah kelewat sikat gigi (disikatin sih tepatnya), pagi setelah sarapan dan malam sebelum tidur. Makanya saya sempet shock juga pas liat giginya ternyata masih juga karies. Apa karena nggak pake pasta gigi? Atau nyikatnya kurang bersih?? Apa gue terlalu bebas kasih cemilan manis-manis??? Dan lalu galau mikirin itu.. ter-emak-emak sekali deh.. Setelah galau mikirin kenapanya, lalu lanjut galau mau ke klinik gigi yang mana.. heuuuu~


Suatu hari kami lewat Jalan Tengku Angkasa, karena menghindari macetnya DU kalau nggak salah waktu itu. Lalu nemulah papan nama ini.. D'Gigiku Kids Dental Care.. Serasa terjawab seluruh kegalauan selama ini deh! hahaaa..


Minggu berikutnya kami sengaja meluangkan waktu ke D'Gigiku. Rencana awalnya cek gigi Q, lalu berakhir dengan bocah nangis kejer gak mau diperiksa dan momonya cabut gigi. Yup, di sini nggak cuma anak-anak, orang dewasa juga bisa kok cek dan perawatan gigi. Lalu karena Q nggak mau sama sekali ketemu dokter giginya, akhirnya saya doang yang konsultasi soal giginya. Untuk sementara, karena di sini nggak mau maksa anak untuk periksa gigi, dokter Erza waktu itu ngerekomendasiin untuk bersihin si lubang gigi pake toothpick khusus anak-anak, biar nggak ada sisa makanan yang nempel di lubang gigi karena nggak kesikat sama sikat biasa.

Sedih banget rasanya pas pulang dengan kenyataan Q gak mau periksa gigi. Asli, sampe nggak bisa tidur lho gue! Mikirin gimana caranya biar Q mau diperiksa, mengingat giginya yang udah mulai berlubang. Takut keburu parah lubangnya, takut nanti jadi sakit, takut ini takut itu..

Setelah browsing sana sini plus diskusi dari hati ke hati sama S, akhirnya kita sepakat untuk take it slow..

Nah sekarang saya baru bisa bilang, untuk para mama papa yang anaknya nggak mau ke dokter gigi, SABAAAARRRR yaaaaa.. badai pasti berlalu, tapi harus SABAR! Jangan dimasukin ke hati, karena wajar kok anak nggak mau diperiksa dokter.. Nyatanya menurut para dokter di sini, kebanyakan anak (terutama yang di bawah usia 5 tahun) memang akan menghindar duluan, jadi ya gak usah dipaksain..

Triknya, bikin anak senyaman mungkin di klinik gigi. Untungnya di D'Gigiku ini ada playgroundnya, seru deh, jadi anak-anak bisa main macem-macem sambil nunggu giliran. Asyiknya lagi, kita boleh lho dateng cuma untuk liat-liat, main dan nggak periksa. Berapa kali pun datengnya, bebas!


Jadi, misi utama untuk beberapa minggu ini adalah bikin Q nyaman di D'Gigiku. Tingkat kenyamanan Q cukup tinggi, jadi memang PR banget kalau mau bikin dia santai di suatu tempat, apalagi klinik.. bisa makan waktu mingguan atau bulanan.. hadeuuuuhhh~


Anyway, misi perdana bawa bocah ke klinik gigi kali ini dinyatakan gagal! Tapi jangan sedih.. karena di sebelah ada Suave si ice cream kece.. so, mari ng-ice cream dulu biar hati adeeeeemmmm~


>> D'Gigiku - Kids Dental Care <<
Tengku Angkasa 31
Bandung
Indonesia

You Might Also Like

0 comments

The Dancing Fingers

Flickr Images